27 Januari 2019

Lagenda Pulau Supirak

Lagenda tersembunyi di Kg Malubang,Pitas. Sudah lama saya rancang mahu terbang di atas kapal pulau ini, alhamdulillah 2018 sempat juga la datang ke tempat bersejarah ini. Pulau ini betul-betul menyerupai sebuah kapal atau bahtera besar sedang terapung di laut. Cuma sedikit penambahan telah dilakukan iaitu di bahagian hadapan pulau ini telah diperkemaskan dengan rekaan kepala kapal.Memang menarik sebenarnya berada di tempat ini, terutamanya kaki foto, memang siuk la brother.

Kapal Nahkoda Supirak dari padangan atas.

Pulau ini dikaitakan dengan cerita donggeng rakyat jelata sebagai kapal yang dimiliki oleh seorang nahkoda yang dipanggil nahkoda supirak. Ceritanya panjang dan saya kurang fokus tentang ceritanya. Yang saya tahu ialah ambil dan rakam gambar untuk dikongsikan kepada para pengunjung supaya datang sendiri ke Kg Malubang ini.

Pulau Batu Talam,Kg Malubang-Pitas

Pulau Batu Berunsai,Kg Malubang-Pitas

Banyak sebenarnya tempat dan ikonik yang menarik di Kampung Malubang ini, bukan sahaja Pulau Supirak, tetapi juga Batu Talam,Batu Berunsai dan banyak lagi. Lagi bagus kamurang datang sendiri la baru bagus ceritanya. Insyallah 2019 saya rancang datang lagi mungkin dalam 2-3 malam. Jom siapa mahu join saya.

26 Januari 2019

Taman Syurga Kinabalu,Hounon Ridge

Hounon Ridge Farmstay, Taman Syurga Kinabalu, sedikit bombastik intro kali ini untuk menyatakan betapa indahnya, begitu cantiknya, wow fantastic, wonderfull dan bla..bla..bla..datang sendiri la lagi bagus. Perjalanan masuk simpang Bundu Tuhan ke lokasi ini tidak la begitu mencabar sangat. Melainkan anda berjalan kaki, memang sedikit lewat untuk sampai. Jika bergerak menggunakan kenderaan mungkin sekitar 30 minit pasti sampai tidak termasuk sesat jalan. Jikalau anda sesat la, rasanya tidak sukar sangat menjejak tempat ini dengan menggunakan Mr.Waze..

Waktu pagi paling awesome merakamkan Gunung Kinabalu

Bayu di Puncak Kinabalu awal pagi

Tempat yang sejuk dan nyaman

Hounon Ridge Farmstay


Tempat ini memang sudah popular sejak dibuka dan menerima ramai pelancong sama ada dari tempatan mahupun luar. Tujuan mereka datang tidak lain tidak buka..sendiri mau ingat la..


Penginapan banyak disediakan, selesa dan terbaiklah, pasal harga saya kurang pasti, cuma yang saya ingat sekitar RM150-200, itupun bilik yang mampu saya bayar ketika berkunjung ke tempat ini. Korang google ja la, senang. Bah malu apa bosku...mari la jelajah Sabah, nikamti keindahan negeri kami.


Bukit Sironggol, Semporna


Bukit Sironggol, Timbun Mata dalam daerah Semporna,Sabah. Destinasi yang tersembunyi selama ini dari pengetahuan dan radar terutamanya para peminat fotografi landskap. Akhirnya pada tahun 2018 sebanyak dua kali sempat berkunjung ke tempat ini untuk merakamkan gambar.

Puncak Sironggol dari padangan atas

Pendakian memakan masa sekitar 15 hingga 20 minit untuk sampai ke puncak Sironggol.

Tempat ini bukanya boleh dimasuki dengan sesuka hati sahaja, tetapi perlu memohon permit khas dari pemiliknya iaitu Jabatan Perhutanan Negeri Sabah. Dan sekiranya diberi kebenaran anda haruslah sentiasa menjaga kebersihan, keselamatan dan keindahan tempat ini. Jangan sesuka hati membakar, menconteng apa-apa perkatan atau simbol di mana-mana permukaan batu atau pokok. Juga anda haruslah sentiasa menjaga kebersihan tempat ini. Kalau bukan kita siapa lagi kan. Tempat yang sebegini indah, takanlah kita mencemarinya.

Rakaman gambar menggunakan Drone, amatlah wajib tempat ini. 

Padangan dari sisi puncak Sironggol

Pandangan atas tegak menampakan laluan pejalan kaki yang mempunyai kecerunan yang menggerunkan terutamanya apabila permukaan tanah basah dan licin.

Jangan lupa bawa seberapa banyak kad memori apabila sampai ke puncak sironggol,anda pasti akan menyesal dan menangis tak berlagu jika terlupa atau kad memori penuh.


Selamat berkunjung ke destinasi ini Bukit Sironggol,Pulau Timbun Mata,Semporna-Sabah. Anda pasti terpukau dengan keindahan tempat ini. Jangan lupa berswa foto banyak-banyak ya....Magsukul na.

07 Mac 2015

Bajau Laut, Pala'u, Sea Gypsies

Foto 1 Gadis Bajau Laut
Mereka kembali dari daratan setelah selesai mengambil air dari telaga yang ada di sekitar Pulau Maiga,Semporna. Untuk kegunaan air minum mereka terpaksa membeli dari pengusaha air tempatan pada harga sekitar RM2-RM3 untuk seliter.

Foto 2 Perenang dan Penyelam hebat
Suku ini juga punyai kemahiran tinggi untuk berenang dan menyelam tanpa menggunakan alat bantu pernafasan. Kehidupan mereka sememangnya begitu mencabar dan memaksa mereka untuk sentiasa kuat dan mampu bertahan dalam apa juga keadaan.

Foto 3 Menyelam untuk memburu ikan, sotong, ketam dan kemah

Foto 3 Aktiviti petang anak Pala'u
Aktiviti petang anak-anak suku Pala'u naik ke daratan bermain apa-apa saja yang menyeronokan mereka. Setelah lewat petang mereka akan kembali ke perahu dan rumah atas air mereka.

Foto 4 Karena rambut kuning
Anak gadis Bajau Laut yang mempunyai warna rambut yang unik iaitu kekuningan. Hal ini disebabkan oleh kekerapan mereka mandi air laut sepanjang hidup mereka, sehinggakan rambut hitam bertukar menjadi kekuningan.

Foto 5 Rumah Atas Air, Maiga
Beginilah keadaan, bentuk dan citra hidup mereka iaitu suku Bajau Laut atau Sea Gypsies. Mereka mendirikan rumah di atas air, beratapkan daun nipah dan kelapa, masak menggunakan kayu dan serba serbi kekurangan.

Foto 6 Anak muda Pala'u
Awal pagi anak Pala'u bermain sampan kecil dan berlatar belakangkan Pulau Bugaya,Semporna

Foto 7 Penyelam hebat


Foto 8 Rumah dalam perahu, Pulau Maiga

Pemburu Senja

Foto 1 
Pemburu Senja, menebar jala sebagai alternatif untuk menangkap udang 
selain menggunakan pukat pantai.

Sepanjang bulan mac hingga april sekitar pesisir pantai Meruntum, Kuala Putatan dan Petagas sibuk dengan aktiviti memburu udang pantai. Kerana pada bulan ini kehadiran kumpulan udang banyak membanjiri pesisir pantai sama ada untuk bertelur atau mengikut sumber makanan. Peluang ini digunakan sebaiknya oleh kalangan nelayan sepenuh masa dan ada juga di antaranya sekadar mengisi masa lapang serta mengurangkan kos membeli udang di pasar.

Foto 2 Pukat Pantai 
Menggunakan pukat pantai yang boleh menghasilkan tangkapan agak lumayan

Dari perbualan ringkas di kalangan pemburu senja ini, mereka mula turun menebar jala atau pukat ialah sekitar jam 4 petang dan hinggalah berlarutan sehingga ke jam 12 tengah malam. Hasil tangkapan juga agak lumayan sehinggakan mendatangkan pendapatan mencecah ratusan ringgit dalam satu malam kerja memburu udang ini.

Foto 3 Kerja membuka hasil tangkapan udang.

Foto 4 Memeriksa pukat dalam selang masa antara 20-30 minit

Foto 5 Gambaran dari sudut jauh untuk melihat aksi pemburu senja

Foto 6 Berbekalkan Jala atau rambat boleh mendatangkan hasil yang lumayan

Foto 7 Kerja memburu udang hingga tesasar ke malam

Foto 8 Berbekalkan lampu suluh yang dipakai dikepala 
membantu si pemburu memeriksa jalanya.

28 Oktober 2014

Ada Apa Tamu Besar Kota Belud


                                                        Hasil Kraftangan Kota Belud

Tamu Besar Kota Belud 2014 yang diadakan setiap tahun memang mempunyai tarikannya yang tersendiri. Banyak yang boleh disaksikan dan semestinya menjanjikan momen fotografi yang bagus. Keunikan pasar tamaunya sahaja sudah memberi keseronokan untuk merakamkannya seperti aktiviti menjual kuih muih, sambil berjual sambil mengoreng penjaram dan sebagainya. Inilah yang menariknya di Tamu Besar yang rata-rata banyak dikunjungi oleh kalangan pengunjung luar.

                                               Acara Lumba Kerbau sambil membawa tundaan

                                            Pelancong luar turut serta mengunjungi Tamu Besar KB

                                                                      Aiskrim Goyang 

                                                                Aiskrim Goyang RM1.00

                                                                 Penjual Aiskrim Goyang


                                                                      Ayam Golek KB

                                               Beraneka jenis air yang dijual, pastinya sedappp

                                                        Acara Sukan Rakyat, Lari dalam guni

                                                            Sukan Rakyat, Sepak Manggis

                                                           Sukan Rakyat, Boling Kelapa

                                         Gadis Suku Dusun Tindal, Kampung Tambulion Kota Belud

                                                              Proses membuat tudung saji